Friday, February 3, 2017

Sunyi.

Baru sekarang aku mengerti erti kesunyian. Ye aku terlalu rindukan masa dahulu. Sekarang aku rasa alu seperti tak punya siapa. Aku bukanlah seorang yang suka meluahkan perasaan pada ibu bapa kadang kadang hanya kawan kawan jadi tempat luahan. Dan kini aku tiada langsung tempah meluah. Kawan kawan sekepala pun dah tak banyak. Yang ada pun sibuk bekerja ataupun nun jauh beratus kilometer. Kebanyakan dah berkahwin. Tak boleh nak text call selalu. Apa kata suami diorang pulak. Kawan berseronok pun apetah lagi. Dulu mungkin tiada kawan adik beradik jadi kawan berseronok hilangkan stress. Kini, bila abang dah berkahwin dah lain. Dia ade tanggungjawab terhadap orang lain. Dulu, ade jugak adik jadi peneman kesana kemari kini dia dah pergi dulu tinggalkan dunia. Ade adik lagi sorang, jujur kami kurang keserasian. Lagi dia selalu duk berjauhan dengan kami semua. Kadang cemburu jugak tengok kawan-kawan lab lepak dengan geng masing2. Kawan baru kawan lab ni, tiada yang betul2 sekepala, aku yang tak cukup serasi dengan diorang. Aku mungkin tak segila-gila diorang semua, so ye aku seorang yg membosankan. Yang ade pun dah berkahwin jugak. Hmm mungkin aku kena kahwin kot. Tapi ntahla. Orang yang datang berkawan pun semuanya penipu. Masing2 punya girlfriend tapi still cari call aku. Ape punya perangai la jantan keparat ni. Pantang betul orang sakitkan hati perempuan. Aku pun takkan sakitkan hati perempuan lain. Biar aku yg undur diri. Diorang yang lelaki tak guna ni nak sorok macam mane pun tetap kantoi kalau aku yang stalk. Sampai lubang cacing pun aku mampu cari klau aku nak. Dua kali kena.  Nasibla tak feeling sangat pun. Kalau tak mahunya depression aku.

Pasal belajar. Aku tak serajin dulu. Ni paling aku takut. Ni masa depan aku! Mungkin lack motivation kot. Puas aku cari tapi ntahla tak jumpa. Contoh aku tengah writing paper. 2 hari aku cuba nak siapkan atleast one part. Tapi langsung takboleh fokus! Dulu aku boleh draft banyak paper, so bila sv nak just edit je tinggal tapi sekarang hampeh. Sem 5 dah tapi satu paper pun tak siap draft lagi. Apetah experiment. Mmg takde mood je memanjang. Ape nak jadiii. Nanti scholarship abis ko makan ape weh. Nak kena bayar yuran lagi beribu riban. Kos sara hidup lagi. Tolonggglaaa mane motivation aku niii!!! Dulu masa zaman master kalau kawan lab buat experiment aku pun semangat jugak nak siapkan diorang tulis paper aku pun nak. Budak lab baru ni, makin dioarang bersemangat buat makin down pulak aku rasa. Dah kenapa??? Mungkin expectation terlalu tinggi kot nak jadikan diorang motivation. Diorang dah tahap inspirasi dah agaknya huhu. Ye budak lab baru ni masing masing boleh kata perfect! Pandai, cantik, genius, english power gila, berkepimpinan, rajin gila nak mampus so susah aku nak kejar semua tu or imposible utk kejar. Sebab aku tak kejar lah diorang tak leh jadi motivation tuk aku. Lagi diorang pun ade ujian hidup yang bukan sikit, hebat ujian diorang but still.... Diorang manage to overcome all the obstacles..power memang power. Dulu ade sorang je budak lab yg dikatakan genius rajin, ni lab baru hampir semua! Pastu lecturer lab baru sume dah biasa handle budak genius. Aku ni ape jela. Sebelah mata je. Except supervisor aku. Syukur jugak aku dapat supervisor yang tak buat aku rasa loser. Alhamdulillah tak salah aku pilih. Well, ni semua apa yg aku rasa, aku percaya lecturer semua kt lab tu takde pun anggap aku mcm tu.

Oklah. Biasalah tulis blog malam2 memang pelik sikit feeling dia. Biasanya hari siang aku tak rasa pun sangat apa yang aku rasa memalam buta ni. Or mungkin tak sedar rasa tu. Huhu. Kbye.

Wednesday, November 23, 2016

Trauma, pedih, perit.

Harini dua kali nangis lagi. Petang kat lab. And macam biasa sebelum nak tidur ni. Ya Allah, pedihnya peritnya sebuah kehilangan.

Trauma. Aku masih terbayang-bayang lagi gambar kemalangan tu. Selalu tengok movie je tengok orang terbaring berdarah kepala. Tapi dalam gambar tu orang yang aku kenal. Yes, aku dapat tahu melalui gambar tu dulu dalam group family besar. Tiada siapa bagitahu. Masa tu, tengahari aku masih menunggu reply whatsapp arwah dah sampai belum nilai 3. Aku berangan dah nak makan tengahari sama-sama sup berdengung kat food court nilai 3 tu. Tak kesampaian hajat aku akhirnya. Sambil menunggu layan movie, habis movie dalam pukul 3, pelik kenapa tak reply whatsapp aku lagi. Mana yan pergi ni? Tak pelah aku anggap dia busy, lain kali terdetik di hati. Tapi tetap check whatsapp. Tengok group family terus nampak gambar tu tanpa sebarang caption. Allah, kebas kaku seluruh badan sebelum aku meraung. Aku tanak call family. Sebab aku tanak percaya. Dalam hati, mengharapkan keajaiban. Yan pengsan je tu. Call dayah, untuk luahkan ketidakmahupercayakan. Lepas tu call kakak ipar. Mereka semua masih on the way ke hospital. Sama macam aku, masih tanak percaya. Along cakap dia pun tak tahu. Dia kata jangan percaya apa-apa lagi. Tunggu dia sampai hospital. Aku masih lagi meraung, sampai azan asar. Aku ambil wuduk, solat. Alhamdulillah tenang sedikit. Aku drive balik ke mantin. Aku tak sanggup nak terus ke hospital. Alhamdulillah selamat sampai mantin walaupun sepanjang perjalanan air mata turun mencurah. Sampai kat rumah mantin, orang taman penuh depan rumah, masing- masing tanya nak kebumi kat mana? Nak bawak jenazah ke rumah ni ke? Boleh bayang tak perasaan aku yang masih tanak percaya lagi? Aku bukak kunci pagar, pintu rumah, pastu terus diorang semua sibuk tolong kemas ruang tamu sebab nak bentang tikar. Orang taman ramai datang baca yasin. Akhirnya... Kakak ipar aku call suruh bawak turun tilam standby kain batik amik dalam bilik dia katanya. Allah Allah Allah, aku tak tanya apa-apa dah. Pasrah.

Aku dah ganti cadar baru kat tilam kat bilik kat serdang ni. Sebab cadar lama mengingatkan aku betapa luluhnya hati pasal berita tu. Ye, aku tak kuat mana pun sebenarnya.

Sunday, November 13, 2016

Hampir setiap malam

Almost every night I can't sleep.

Setiap kali nak tidur, terbayang kenangan dengan arwah paan. Hampir semua barang dalam bilik ni ada kaitan dengan dia. Latest seluar jeans pun pergi beli dengan dia kat aeon seremban 2. Karpet dalam bilik ni beli ngan dia kat nilai 3. Meja study beli kat giant dengan dia. Orkid dalam pasu silver beli dengan dia kat ikea. Tilam atas katil ni dari kampung berebut dengan dia nak bawak datang sini. Kipas beli dengan dia kat seremban. Beg laptop beli dengan dia kat low yat. Siap tukar dengan lagi beg laptop, kira aku pakai beg laptop dia. Earphone dengan charger handphone beli dengan dia dekat kedai ustad. Pen pensil pembaris pemadam, sticker note,beli dengan baucer buku, pun pegi habiskan ngan dia kat kedai buku kat kl. Apa lagi, banyak sangat kenangan dengan dia. Tak senang untuk tak ingat. Hampir separuh jiwa aku hilang. Dia bukan sahaja adik, dia kawan lelaki paling rapat, dia kaki aku, kemana saja aku nak pergi kalau tak dapat pergi sorang, dia pasti akan ada untuk teman aku.. Last service kereta aku haritu pun dengan dia. Masa dapat kereta memula, pasang tinted cermin dengan dia, first basuh kete dengan dia.. Makan sushi, makan soul garden berdua, last makan berdua dengan dia kat burger king.. Allah besar sungguh ujianMu ini. Dan air mata ni terus terusan mengalir....